Nyontek dan malas belajar

Malam ini saya teringat beberapa hal dari masa silam:

Seorang teman, kalo memperkenalkan saya ke teman-temannya yang lain, pasti berkata: “ini teman nyontek saya selama dua tahun di SMP”. Saya baru belajar nyontek sepertinya saat SMP, terlebih setelah terdegradasi dari kelas 1A ke kelas 2C.

Nyontek itu memang seni. Berkembang sesuai kemajuan jaman dan dunia pendidikan. Nyontek dari teman, nyontek dari buku cetak/catatan, dan memberi contekan, semua ada kisah di baliknya.

SMA kelas 1, saya (dan beberapa teman sekelas lain) pernah disuruh mengulang ulangan harian matematika karena nilai saya cuma 5. Padahal itu sudah hasil nyontek curi-curi. Hasil ulangan ulang tentu saja 3, karena tidak ada teman yang bisa dicontek saat mengulang. Akhir caturwulan, nilai matematika saya 5 di raport. Nilai merah pertama dalam sejarah sekolah.

Nyontek dengan menarik buku dari dalam laci meja pernah menjadi begitu sulit karena guru mencurigai murid yang terlalu menunduk. Karena itu berevolusilah tehnik membaca buku yang ditarik dari laci sebelah (oleh teman sebelah tentunya). Demikian juga sebaliknya.:mrgreen:

Masa SMA itu juga, saya mulai menstandarisasi prosedur meminta dan memberi jawaban soal pilihan ganda dalam ulangan umum tuk mengurangi keributan dan kerepotan. Detailnya sederhana:
Misalnya menanyakan soal no. 47: dengan satu tangan, tunjukkan empat jari, lalu lima jari, lalu dua jari (ke arah orang yang dimintai jawaban). Jangan pernah pakai dua tangan.
Memberi jawaban juga sama. Kalo “a” tunjukkan satu jari, “b” dua jari dan seterusnya. Jangan pake gerakan bibir tanpa suara. Seingat saya cara ini tidak pernah tertangkap.

Untuk soal isian, -baik ulangan umum atau ulangan harian dimana tas-tas dan isinya harus ditumpuk di depan kelas-, caranya adalah menyiapkan kertas kosong kecil. Biasanya kertas kosong cepat terkirim ke yang ditanya, tapi lambat kembali, karena macet di tiap teman yang ada di rantai estafet. Metode kertas ini prosedural sekali, tapi ntah kenapa tak ada yang kepikiran. Jadi sebelum ini tiap ada ulangan umum, kelas penuh dengan wajah-wajah frustrasi, baik yang ngarep contekan maupun yang gak bisa ngasi contekan.

Beberapa kali kalo merasa pesimis dengan kemungkinan hasil ulangan esok harinya, saya juga membuat contekan di kertas kecil-panjang-dilipat-lipat. Tapi proyek ini selalu gagal karena kelar membuat contekan, saya jadi hafal ringkasan yang saya salin kesitu.:mrgreen:

Saya jujur memang malas belajar. 6 jam di sekolah adalah seperempat dari satu hari. Itu menurutku lebih dari cukup, jadi saya tak pernah berminat menambahi jumlah itu diluar sekolah. Terlalu berlebihan.

PR tidak pernah dikerjakan dirumah, selalu pagi-pagi saat sudah di sekolah. Tentu saja menyalin dari teman yang sudah selesai. Sialnya, saya selalu datang terlambat pula. Jadi sering sekali ada keadaan dimana saya sedang mengerjakan menyalin PR untuk jam kedua saat sedang pura-pura mengikuti jam pertama. Sering ketahuan juga sih. Soalnya saya sibuk menulis saat yang lain sedang konsen ke guru. Duduk di baris kedua pula…๐Ÿ˜†

Apabila ada PR yang kelas dewa, saya tidak sungkan membawanya ke rumah temen yang pandai, lalu menodongnya tuk mengerjakannya. Cukup pesan: “hari Selasa saya ambil!” Tugas-tugas kimia biasanya dibawa ke rumah seorang temen dari kelas inti (2-8, saya di 2-6), sementara PR-PR matematika ke rumah temen dari SMA inti saat itu (SMA 3, saya di SMA 1). Mutual benefit. Mereka dapat soal latihan, saya dapat tugas yang telah kelar. Bisa buat belajar sendiri, bisa langsung disalin dan dikumpulkan.

Seorang guru pernah nyeletuk: “kamu ini, tidak pernah belajar saja pintar, coba kalo belajar, pasti bisa dapat ranking“. Lha? Buat apa ranking? Target saya di sekolah (SMP dan SMA) cuma naik kelas dan lulus. Kalo ‘tidak belajar’ sudah memungkingkan tuk mencapai hal itu, maka cukuplah.๐Ÿ˜†

BTT, Cawu I 3 SMA adalah puncak pencapaian saya dalam contek-menyontek. Salah satu murid terpandai di kelas, Yahya Eko, -karena nama kami berurut di absen- duduk di depanku dalam ulangan caturwulan. Sebelum ujian dia berujar: “pokoknya saya ngandalkan kamu di Bahasa Inggris dan Sejarah, sisanya saya”. Saya cuma mengangguk bego. Saat raport dibagi, dia ranking pertama, sementara saya ranking kedua. Bener-bener teamwork yang sukses!๐Ÿ˜ˆ

Ada yang punya kisah menarik soal ini dari jaman sekolah?







P.S. Postingan ini terinspirasi beberapa status FB Joesatch pada 15 April.๐Ÿ˜‰

34 Responses to “Nyontek dan malas belajar”


  1. 1 almascatie April 16, 2011 pukul 12:25 am

    :LOL: jadi inget tadi status si Joe… jadi pengen nulis juga :))

  2. 2 lambrtz April 16, 2011 pukul 12:27 am

    Ada yang punya kisah menarik soal ini dari jaman sekolah?

    Sebagai murid yang relatif lurus-lurus aja di sekolah, apa yang bisa saya ceritakan? Apa waktu ketahuan nyontek dan disuruh melanjutkan ulangan di apa yang disebut dengan “meja Jepang” yaitu bagian depan kelas yang lantainya lebih tinggi dari sisanya? Biasa aja kayanya ya.๐Ÿ˜•

  3. 3 joesatch yang legendaris April 16, 2011 pukul 12:55 am

    Seorang guru pernah nyeletuk: โ€œkamu ini, tidak pernah belajar saja pintar, coba kalo belajar, pasti bisa dapat rankingโ€œ. Lha? Buat apa ranking? Target saya di sekolah (SMP dan SMA) cuma naik kelas dan lulus. Kalo โ€˜tidak belajarโ€™ sudah memungkingkan tuk mencapai hal itu, maka cukuplah.

    senasib sepenanggungan!๐Ÿ˜†

  4. 4 Ando-kun April 16, 2011 pukul 1:43 am

    Waktu masih SMA, saya pernah nyontek walaupun jarang dan itupun tak ada cerita yang menarik.
    Yang aneh selama kuliah, gak pernah ada mahasiswa yang nyontek sama mahasiswa lainnya (sepenglihatanku sih). Tapi kalau nyontek pake catatan kecil, kertas dilipat, nulis rumus diatas meja/bangku, dll pernah lihat beberapa kali. Kayaknya sih semuanya pada punya prinsip: Kalau mau nyontek, usaha aja sendiri!๐Ÿ˜†

  5. 6 Asop April 16, 2011 pukul 12:55 pm

    Yaaah kalo tanya pengalaman “menyenangkan” dari jaman SMA ya bener, perihal nyontek.๐Ÿ˜†
    Aneh memang, saya selama SMP gak pernah nyontek. Bukan maksud sombong, saya di SMP berhasil mengikuti semua pelajaran dengan baik. Di SMP saya bisa dibilang nggak pernah nyontek. Waktu itu saya masih bisa nerima nilai saya jelek, jadi saya gak ngoyo pengen nilai bagus. Nilai jelek karena gak bisa, saya terima aja. Lain kesempatan saya perbaiki. Gitu.๐Ÿ™‚
    Tapi, di SMA, entah karena tekanan atau apa, saya jadi malu untuk bernilai jelek. Jadi segala cara saya lakukan, termasuk nyontek. Memang sih frekuensinya gak banyak2 amat, tapi pernah.๐Ÿ˜€ Paling sering dengan cara membuka buku di kolong meja. Itu paling mudah buat saya, karena duduk saya kedua dari belakang, dan teman di belakang saya orangnya cuek.๐Ÿ˜†

  6. 7 Akiko April 16, 2011 pukul 1:39 pm

    ini…. mental murid yang begini yang bikin saya strees berat sampai alargi kumat. ><

    Ehm, saya hampir ndak pernah ngasih ujian tulis, selalu lisan. Walaupun mereka "nyontek" tapi mereka tetap harus mengucapkannya.๐Ÿ˜†

    Untuk pe-er pun saya men-cek nya secara lisan. Ndak mau repot-repot menilai hasil kerja yang rata-rata hasil contekan.๐Ÿ™„
    Jadi kesimpulannya, kalau murid-nya licik, gurunya harus lebih cerdik lagi untuk membawa mereka ke jalan yang benar.:mrgreen:

  7. 8 lambrtz April 16, 2011 pukul 2:33 pm

    ^

    iniโ€ฆ. mental murid yang begini yang bikin saya strees berat sampai alargi kumat. ><

    Like this.

    Jadi kesimpulannya, kalau murid-nya licik, gurunya harus lebih cerdik lagi untuk membawa mereka ke jalan yang benar.:mrgreen:

    Like this too.๐Ÿ˜Ž

  8. 9 aRuL April 16, 2011 pukul 10:43 pm

    argh sy tekan tombol komentar tulisan, pas koneksi internet mati๐Ÿ˜ฆ

    wah, kalo saya dulu ingat banget waktu SD kelas 5 atau 6 ya, bikin catatan kecil dg tulisan kecil2 nah kedapatan sama tanteku, dan dia ngomong ngini “yang bisa bikin catatan kecil kalo mau ujian itu mahasiswa saja, kalo anak kecil tidak boleh”๐Ÿ˜€
    tapi akhirnya ngak jadi buka catatan kecil itu di saku, udah keringat dingin dulu sih๐Ÿ˜€

  9. 10 Nufri L April 17, 2011 pukul 1:06 am

    hahahahahaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…..keren postingannya…seni mencontek..lucu…inget saya sendiri…hihiiiii…

    salam๐Ÿ™‚

  10. 11 siganteng April 17, 2011 pukul 3:41 am

    @ Akiko

    errrr….tapi saya juga selalu berpesan ke adik2 saya kok: “bedakan antara nyontek karena malas dan nyontek karena memang nggak bisa.”๐Ÿ˜€

    lanjut lagi, “masmu yang ganteng ini memang hobi nyontek, tapi sungguh mati itu cuma gara2 waktu buat ngerjain pe-ernya dialihkan buat baca komik silat.”:mrgreen:

    terakhir, “kalian boleh nyontek. tapi nyonteklah karena malas, bukan karena nggak bisa.”๐Ÿ˜ˆ

  11. 12 Bitch, The April 17, 2011 pukul 8:48 am

    nyontek? cuma sekali, SMA kelas 2 kalo nggak salah, waktu setres ulangan fisika nggak bisa2 aplikasinya rumus ke soal. lagian, sekolah nggak ada tekanan. dari SD sampe kuliah. kelas 5 sekali2nya dapet 5 i rapot untuk matematika pun nggak pernah dimarahin. kata ibu saya: “sekolah itu buat seneng2 dan main2. kalo pinter dan bisa ilmunya, itu bonus. tapi jadi orang harus jujur, apalagi sama diri sendiri. ulangan dan tetek-bengek ujian itu buat evaluasi kamu ngerti apa nggak. kalo segitu aja nggak jujur, gimana yg lainnya?”

    tapi itu sih kata ibu saya. that’s why i love my mom๐Ÿ˜€

    lagian sempet juga ngajar2an jadi guru, dan bete berat liat anak2 yg nyontek. padahal udah dikasih tau kalo nggak bisa mending nggak usah digarap. ini belajar jujur sama diri sendiri.

    ya lagi2 balik ke masalah mental sih ya.

  12. 13 Ocha Milan April 18, 2011 pukul 1:28 am

    Hahahaha… Saya juga sering nyontek waktu sekolah. Kebanyakan waktu SMA. Ternyata strategi kita sama juga ya. Buku catatan/cetak ditaruh di laci teman sebangku. Xixixixi. Kalau waktu kuliah pun sama, sering nulis contekan di kertas kecil panjang dan dilipat2. Tapi malah gak kepake akibat sudah hafal isinya waktu menyalin. Akhirnya tiap ujian saya bikin ringkasan terus deh. Yg dulu niat buat contekan malah jd sarana belajar kalau malas membaca aja. Syukur2 lulus jg deh, walau makan waktu lama. Hahahaha

  13. 14 carra lagi males login April 18, 2011 pukul 10:09 am

    hmmm… kayaknya sering juga sih nyontek dan kasih contekan.. apalagi kalo mata pelajaran / bahasannya ga terlalu lumrah buat diterapkan nanti setelah kelar sekolah… misalnya aja di matematika… pelajaran hitung pertambahan, perkalian, pengurangan dan pembagian pasti akan banyak dipake… jadi yg ini harus bisa tanpa nyontek… tapi hitung integral, cosinus, sinus bla bla bla… bleh… yg ini ga bakalan dipake๐Ÿ˜› jadi ya nyontek aja… nanya temen…:mrgreen: … karena aku ga mau buang tenaga buat mikirin yg nantinya ga bakalan kupake๐Ÿ˜› wkwkwkwk… istilahnya management otak ini… wakwakwak…

  14. 15 Takodok! April 18, 2011 pukul 1:50 pm

    SD-SMP nyontek “standar” lah, demi pergaulan *halah*
    Tapi saya penakut & pemalas; ogah bikin kertas contekan atau yang difotokopi kecil-kecil itu. Buang duit, mending beli jajan hehehe..

    Jaman SMA ga pernah nyontek. Dilarang keras. Kalo ketauan bisa habis dihajar kakak-kakak kelas. Tapi atmosfirnya jadi enak banget. Kalo ga bisa ya udah, kosongin yang ga bisa trus tidur aja sepanjang sisa ujian. Dan nilainya memang hancur-hancuran. Tapi berhubung semua begitu jadi enak. Ga ada istilahnya “aku yang nyontekin kok rangkingnya lebih tinggi”:mrgreen:

  15. 16 cK April 18, 2011 pukul 4:22 pm

    aku sering nanya untuk memastikan apa jawabanku benar atau salah. giliran gak sama, bingung.๐Ÿ˜†

  16. 17 14ml0n3ly April 18, 2011 pukul 4:24 pm

    Mas ini bukan #tipsUAN kan mas?๐Ÿ˜›

  17. 18 wiwikwae April 18, 2011 pukul 4:26 pm

    pengen pintar?
    makanya belajaaaaar….. :))

  18. 19 saifulmuhajir April 18, 2011 pukul 5:14 pm

    *ngos-ngosan*
    panjang nian

  19. 20 Billy Koesoemadinata April 18, 2011 pukul 5:25 pm

    wakakakakak.. been there done that!

    diriku juga pas jaman2 SMP itu, paling jaya2nya deh. teamwork (ga mau disebut nyontek) adalah paling puol. karena posisi duduknya dikeliling oleh teman2 yang cerdas dan pintar..๐Ÿ˜†

  20. 21 Dian April 18, 2011 pukul 6:00 pm

    Guruku yang paling galak jaman SMA kalo pas lagi ngawas ujian pasti pake kacamata item, jadi ga ketauan dia itu melek atau merem, contekan apapun jadi ga guna kalo kedapetan dia yang jaga ujian๐Ÿ˜€

  21. 22 didut April 18, 2011 pukul 8:11 pm

    yang jelas saya pernah terpaksa memberikan contekan padahal sy tdk mencontek dan tidak pernah mau memberi contekan *dunia ini kejams*

  22. 23 jensen99 April 18, 2011 pukul 10:57 pm

    @ almascatie

    Sori komenmu kemoderasi!:mrgreen:
    Ceritamu keren. Saya mau cerita tentang kampus juga tapi karena kelamaan kuliah jadi gak jelas lagi kisahnya. Wong saya kuliah lebih lama dari SMP+SMA digabung.:mrgreen:

    @ lambrtz

    Kalo mengenal kamu sekarang, tebakanku justru kamu ni dulunya murid yang sering dicontek sama temen laen.:mrgreen:

    @ joesatch yang legendaris

    Nah, betul kan?๐Ÿ˜†

    @ Ando-kun

    Jaman saya kuliah malah lebih kacau. Di mata2 kuliah linguistik, ujiannya sering tidak diawasi karena jawabannya juga gak jelas gitu. Mau nyontek pun gak tau dari mana. Jadi gak jarang kita keliling2 di kelas membandingkan satu jawaban dengan jawaban lain.๐Ÿ˜†

    @ Asop

    Saya lebih suka nunggu yang sebelah2 cabut buku, lalu saya salin dari kertas ulangan mereka. Bahasanya sekalian dimodifikasi dikit biar gak ketahuan nyalin. Lebih sering nyontek seperti itu ketimbang buka buku sendiri.:mrgreen:

    @ Akiko

    Guru yang hebat!๐Ÿ˜ฏ

    @ aRuL

    Saya selalu kagum pada beberapa teman yang cukup bernyali tuk buka catatan diatas meja, karena kalo di laci terlalu nunduk dan mencurigakan. Tentunya setelah berbisik pada teman di depannya tuk duduk tegap.๐Ÿ˜†

    @ Nufri L

    Salam jugaaa~๐Ÿ˜€

    @ Pito

    Saya juga gak pernah dapet tekanan selama sekolah sih. Paling2 ortu sedikit kesel (keknya) karena NEM SMP saya lebih rendah daripada NEM SD. Tapi selain itu gak banyak nuntut.

    BTW, predikat kelulusan “jujur” itu mengingatkanku pada Fritz. Dah lupa juga kasus apa itu. Doh..

    @ Ocha Milan

    Saya kelas 3 di jurusan IPS, jadi memang ulangannya hafalan semua, dan anak2nya ngamuk2 waktu pada tahun itu diputuskan kalo angkatan kami akan dapat pelajaran matematika. Karena banyak hafalan gak heran semua jadi nyontek berjamaah. Kalo gak salah biasanya matpel tatanegara yang jadi sasaran utama buka buku.:mrgreen:

    @ carra

    Woiya sama! Saya sampai hari ini masih gak ngerti apa dan gimana itu sinus, cosinus, tangen, integral, dan ntah apa lagi rumus2 jaman itu. Sepertinya dulu memang bisa lulus karena punya teman2 yang baik saja.๐Ÿ˜†

    @ Takodok!

    Buat saya nyontek adalah nyalin jawaban temen, andai gak bisa (atau terlalu ribet) buka catatan sendiri. Kalo memang ada waktu bikin catatan kecil2 ya mending dipake belajar.๐Ÿ˜†

    Waktu SMA pernah ada kesepakatan win-win solution antara anak2 lelaki (yang kerap nyontek) dengan anak2 perempuan (yang merasa dirugikan karena belajar sungguh2 dan sering lapor guru) supaya kegiatan nyontek dibatasi pada kerja sama antar siswa, tapi tidak buka buku sama sekali.๐Ÿ˜›

    @ cK

    Nah, itu yang paling menyebalkan. Udah repot2 mbagi jawaban, masih ditanyai pula: “bener gak itu?”๐Ÿ‘ฟ

    @ Rhesya

    Bukaaaaaaan!!!!111siji๐Ÿ˜†

    @ wiwikwae

    Saya cuma belajar waktu mau Ebtanas. Itupun cuma baca satu buku: “kumpulan latihan soal2 Ebtanas tahun sebelumnya”. Hasilnya? NEM saya yang paling tinggi tuk seluruh jurusan IPS di SMA-ku.๐Ÿ˜†

    @ saifulmuhajir

    Wah, ini postingan pendek masbro. Komennya juga cuma 20an.:mrgreen:

    @ Billy Koesoemadinata

    Teorinya buat ujian kan emang begitu: kalo gak bisa persiapkan contekan, persiapkanlah teman yang bisa dicontek. Makanya posisi duduk di kelas menentukan sekali.๐Ÿ˜†

    @ Dian

    Emang ada sih, guru2 yang sebegitu niatnya ngawasi ujian.๐Ÿ˜›

    @ didut

    Saya sih santai aja membagi jawaban, yang penting gak semuanya. Bukan sekali dua kali ada ujian atau ulangan umum (terutama bahasa Inggris), ada teman minta jawaban. Pas ditanya nomer berapa, ybs ngangkat lembar jawabannya ke arahku dan masih kosong blas. Bener2 nunggu saya selesai!๐Ÿ˜†

  23. 24 almascatie April 19, 2011 pukul 11:20 pm

    hah? jadi kalo kau ke kampus pake celana biru2 begitu? #lospokus*

  24. 25 Ceritaeka April 20, 2011 pukul 5:42 pm

    Gue ndak pernah nyontek jendral๐Ÿ˜‰
    Tapi dengan sistem UN yang ketat skr ini, msh pd bisa nyontek ga ya?

  25. 26 Ceritaeka April 20, 2011 pukul 5:43 pm

    Baru sadar, headernya berubah..
    Kewl

  26. 27 jensen99 April 21, 2011 pukul 9:20 pm

    @ almascatie

    *tendang*

    @ Ceritaeka

    Ini kan kenangan2 ulangan harian atau maksimal ulangan umum. Kalo sudah level UN (atau EBTANAS jaman kita dulu) pasti belajar mati2an lah. Kan target sekolah 3 tahun cuma buat ngelewati 3 hari itu.๐Ÿ˜‰

    Baru sadar, headernya berubah..

    Iya, saya butuh penyegaran. Pengen header yang lebih berat di kanan supaya judul blog bisa dimunculkan di kiri.

    Kewl

    makasih…

  27. 28 antokoe April 22, 2011 pukul 7:18 pm

    nyontek salah satu bentuk usaha, usaha untuk menjawab tapi tercela….tapi itu seninya waktu sekolah….haha…

  28. 29 jensen99 April 23, 2011 pukul 2:23 pm

    ^

    Bertahun-tahun kemudian, yang akan jadi kenangan kita dengan teman-teman saat sekolah tidak pernah betapa kita belajar mati-matian dulu, tapi justru kenakalan-kenakalan kita.๐Ÿ˜‰

  29. 30 ardi April 26, 2011 pukul 11:19 am

    memang bahaya kalau siswa mental nyontekan

  30. 31 lowonganterbaik Mei 5, 2011 pukul 11:47 am

    NUMPANG INFO YA BOS… bila tidak berkenan silakan dihapus:-)

    LOWONGAN KERJA GAJI RP 3 JUTA HINGGA 15 JUTA PER MINGGU

    1. Perusahaan ODAP (Online Based Data Assignment Program)
    2. Membutuhkan 200 Karyawan Untuk Semua Golongan Individu yang memilki koneksi internet. Dapat dikerjakan dirumah, disekolah, atau dikantor
    3. Dengan penawaran GAJI POKOK 2 JUTA/Bulan Dan Potensi penghasilan hingga Rp3 Juta sampai Rp15 Juta/Minggu.
    4. Jenis Pekerjaan ENTRY DATA(memasukkan data) per data Rp10rb rupiah, bila anda sanggup mengentry hingga 50 data perhari berarti nilai GAJI anda Rp10rbx50=Rp500rb/HARI, bila dalam 1bulan=Rp500rbx30hari=Rp15Juta/bulan
    5. Kami berikan langsung 200ribu didepan untuk menambah semangat kerja anda
    6. Kirim nama lengkap anda & alamat Email anda MELALUI WEBSITE Kami, info dan petunjuk kerja selengkapnya kami kirim via Email >> https://lowonganterbaik.wordpress.com/

  31. 32 reno lastchild Mei 27, 2014 pukul 4:16 pm

    And so cara kita sama tapi tentu lo bakalan ngerasa-in entar kalau udah kuliah doa’in aja semoga lo bisa lewatin,, pengen sih ngerubah, lo pernah berfikir kalau cara lo itu salah? kasih tau dong sebelum kebiasaan ini ga terlarut menggila menggerogotin.

  32. 33 jensen99 Juli 13, 2014 pukul 2:02 am

    ^
    Saya sudah lewatin kuliah 8 tahun yang lalu kok.๐Ÿ˜‰


  1. 1 Tentang Mahasiswa | :::: almascatie :::: Lacak balik pada April 16, 2011 pukul 3:27 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JenSen99 is

I got a heart full of pain, head full of stress, handfull of anger, held in my chest. And everything leftโ€™s a waste of time~
April 2011
M S S R K J S
« Agu   Mei »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Arsip

Lapak Berkicau

Follow me on Twitter


%d blogger menyukai ini: