Posts Tagged 'jackie chan'

Film-film 2017 (Juli-September)

Triwulan ketiga di 2017 terlewati juga. Masa-masa menonton di kota sendiri akhirnya ditutup dengan berpetualang lagi di pulau lain. Masih nonton banyak kali ini, mumpung ada kesempatan. Mari menulis daftar dan kesannya lagi.  🙂

121. April and the Extraordinary World
Dunia steampunk yang menarik dalam sejarah alternatif. Ceritanya sendiri bagus tentang mengejar terobosan pengetahuan, dengan gambar yang mengingatkan pada komik Tintin. Ada pesawat tiltrotor bertenaga listrik.

Mungkin lebih canggih dan lebih lincah daripada V-22 Osprey

122. La la Land
Film ini nyaris sempurna menghibur saya, sampai pada bagian ceritanya meromantisir perpisahan. Mia sukses, tapi pernikahan dia terlihat hambar, Seb juga sukses, tapi kesepian. Ambisi yang kesampaian tuk cinta yang kandas. 🙄

123. Dream Flight
Dramanya bagus, dengan bermacam plot ala drakor di situ; setting Taiwannya menarik; tapi yang terutama cerita kehidupan di AAU RoCAFnya detil dan orisinil. Lihat kadet belajar terbang mulai dari teori, latih dasar, latih lanjut, hingga akhirnya masuk skadron tempur. Kerasa perjuangan jadi pilot. Gak ada skenario perang yang aneh-aneh. Pertama kali merhatiin AIDC Ching Kuo sejelas ini. ❤

Teknisi cantik lagi yang jauh lebih masuk akal daripada di R2B…

124. Patriot Days
Dramatisasi bagus Boston Marathon bombing 4 tahun silam. Melihat orang-orang yang terlibat dalam peristiwa itu dan kerja keras penegak hukum. Salut buat mereka, dan para penyintas, dan warga Boston.

125. Elles
Ketika kehidupan dunia prostitusi tampak lebih menyenangkan dan membebaskan daripada beban hidup sebagai istri dan ibu RT yang punya deadline kerjaan. Bisa dipahami..

126. Enter the Warrior Gate
Eksyen fantasi recehan dengan white savior narrative, tapi komedi murahannya cukup menghibur. Saya suka adegan dance di awal credit title.

127. Spiderman Homecoming
Ngebioskop di XXI Mal Jayapura. Saya suka overload humornya, beberapa dari kondisi realistis yang gak kebayang di Spidey-spidey terdahulu. Banyak karakter muncul tapi selain Vulture yang lain kek disia-siakan. Lalu love interest Peter, err… 😕

128. The Dressmaker
Jauh lebih bagus dari yang kubayangkan. Cerita balas dendam bergaya komedi gelap, penuh karakter dan peristiwa menarik. Berasa film western tanpa revolver (tapi pake mesin jahit Singer).

129. Filosofi Kopi
Kopi, bromance, kopi lagi, iklan Torabika, kopi lagi, failed romance, kopi lagi, lalu tau-tau semua karakter ternyata bermasalah dengan ayahnya. :mrgreen:
Cerita lumayan tentang pelunasan utang.

130. xXx: Return of Xander Cage
Lebih bagus dari yang kukira. Setidaknya lebih masuk akal dikit daripada franchise VD yang satunya lagi walopun cerita masih muter di musuh dalam selimut. Saya suka ensemble cast-nya, berasa The Expendables, dengan Deepika Padukone dan Donnie Yen sukses mencuri fokus film. VD sudah berusia 50 tahun ya… 🙄

131. T2 Trainspotting
Gak nyangka film legendaris 21 tahun lalu itu ada sekuelnya. Plotnya juga 20 tahun kemudian. “Reuni” dan hal-hal gila lainnya. Nostalgik.

132. Fabricated City
Revenge thriller yang keren. Plotnya generik saja, tapi eksekusi dan eksyennya sungguh menawan. Saya suka persahabatan dunia maya itu, mengingatkan pada diri sendiri di blogsphere. Saya tertarik mobil modifikasinya.

Layar sentuh segede lantai, apa gak malah bingung ya nyortir informasi?

133. Fences
Drama keluarga yang bagus tapi berat. Suami yang dominan, ayah yang otoriter, dan masalah yang selalu dia timbulkan tapi juga warisan dari dia yang tak bisa dihindari. Saya baper nonton konflik ayah anak.

134. Triple 9
Crime thriller, dirty cops and heist gone wrong. Film ini penuh bintang walo banyak yang mubazir, penuh aksi tapi plotnya hambar. Sering lihat mafia Rusia jadi penjahat, tapi baru kali ini lihat mafia Yahudi (Rusia).

135. New Trial
Dramatisasi kisah nyata yang bagus tentang pengungkapan kebenaran. Suka karakter-karakternya. Mengingatkan kita pada sering rusaknya aparat termasuk di negara sendiri. Salut pada si pengacara, juga pada hukum di Korsel.

136. Dunkirk
Ngebioskop di XXI Mal Jayapura. Berasa Interstellar versi perang, dituturkan secara nonlinear dan indah khas Nolan. Beda sekali lihat film perang tanpa dramatisme dan heroisme. Saya suka dogfightnya, tentu saja, juga denging tukikan Stuka yang legendaris itu.

137. Filosofi Kopi 2
Ngebioskop di XXI Mal Jayapura. Jadi suka nonton bromance Ben dan Jody. Naek kombi sampai Bali aja ngomongnya ‘keliling indonesia’. Pret. 👿
Di film pertama adu rasa antara yang bikin kopi pake obsesi vs pake cinta. Kali ini kopi pake filosofi vs pake presisi. Eh malah yang presisi yg disalahkan. 😕
2-3 hal janggal, iklan yang menyolok, tapi tetap saja puas nonton ini.

138. Grand Central
Drama cinta segitiga. Niatnya mau lihat Lea Seydoux saja, tapi ternyata setting pekerjaan di PLTN menarik juga. Jadi paham kalo radiasi itu bukan resiko, tapi bagian pekerjaan sehari-hari.

139. Last Vegas
Komedi cukup menghibur. Kisah persahabatan hingga tua yang menginspirasi, mengingatkan pada brotherhood sendiri. Las Vegas itu kota yang menyenangkan bagi cowok berduit. Seru juga ya kalo menang judi..

140. Centurion
Dramatisasi misteri sejarah hilangnya unit Legio IX Hispana kekaisaran Romawi di Caledonia (Skotlandia sekarang). Sayang kurang kolosal, terlalu kecil skalanya. Pertempuran gerilya ini macam versi klasik heroisme Amerika dalam GWoT. Jadi baca-baca lagi soal sejarah Romawi di Britania, juga suku-suku di sana seperti suku Pict yang jadi antagonis di sini.

141. The Prison
Drama penjara Korea lagi. Motif disembunyikan hingga 1¼ jam film berjalan. Lumayan seru, tapi sudah sering nonton cerita seperti ini. Mengingatkan bahwa tidak henti-hentinya penjara menjadi kerajaan kecil bagi para penjahat besar.

142. Kungfu Panda
Kesampaian juga nonton ini. Menyenangkan dan penuh warna. Saya suka setting Chinanya, juga Furious Five yang mewakili berbagai aliran kungfu, dan Mr. Ping, angsa bokapnya Po.

143. Aftermath
Dramatisasi dan Amerikanisasi insiden tabrakan udara Ãœberlingen 2002 dan efeknya pada dua karakter utama. Drama lambat dan suram dengan klimaks mengejutkan. Tema penting di sini: permohonan maaf.

144. Seondal: The Man Who Sells the River
Lebih bagus dari yang kuharap. Cerita sepasang penipu ulung yang seru dan lucu di era Joseon Korea, tapi tetap heroik pada waktunya. Suka cara-cara mereka memperdayai orang.

145. Song to Song
Beberapa saat film berjalan, sinematografinya langsung familiar tapi lupa film apa. Ternyata “The Tree of Life” dan “To the Wonder” dari sutradara yang sama. Cerita roman segitiga, dipenuhi hal-hal yang ingin dilakukan selama berpacaran, diiringi banyak musik, tapi tanpa narasi. Berasa nonton video klip berdurasi 2 jam.

146. Ghost in the Shell
Film cyberpunk yang bagus. Teknologi cyberneticsnya bagus, walo gak dieksplorasi. Saya suka setting HongKongnya, dalam nuansa Jepang yang kuat. Klimaks Major vs Spidertank terasa kuno tapi gapapalah. Durasi juga kurang panjang.

147. Talak 3
Lebih bagus dari yang kusangka. Komedi recehnya menghibur, drama cinta segitiganya seru mengharukan. Sayang tidak ada terobosan radikal dalam menghadapi hadangan hukum talak 3.

148. Black Mass
Dramatisasi kisah nyata Whitey Bulger, dulu konon orang kedua dalam daftar pencarian FBI sesudah Osama bin Laden. Drama kriminal yang sangar, sesangar Johnny Deep memerankan gangster Irlandia.

149. The Zookeeper’s wife
Dramatisasi kisah nyata Antonina Zabinski dan keluarganya menyelamatkan ratusan orang Yahudi di Warsawa jaman PD 2. Bagus, menyentuh dan heroik. Hewan-hewannya memberi warna sendiri dibanding film-film perang lainnya. Saya memang lekas sedih nonton film bertema holocaust sih. Apalagi pas evakuasi ghetto. Kurasa mestinya bisa memberi lebih banyak fokus pada aksi penyelamatan ketimbang drama Antonina dan Lutz Heck.

Hitler ist kaputt!! 😈

150. Befikre
Standar romcom ya, standar India juga, penuh nyanyi tari bagus, terutama duet terakhir itu. Suka sekali setting Parisnya, tapi plotnya chaotic. Kurasa segala “I dare you” ini gak inspiratif.

151. The Ottoman Lieutenant
Cinta segitiga di Anatolia timur, Kekaisaran Ottoman, era PD 1. Cewek AS progresif yang ntah gimana seabad lebih maju: tidak rasis, melawan ortu, dan mencintai pria muslim. Film (konon propaganda Turki) yang menyangkal Genosida Armenian. Permusuhan Armenians kristen dan Turks islam direduksi hanya pada keberpihakan Armenians ke pihak Rusia dan genosida ditampilkan seolah perbuatan segelintir pasukan Turki liar saja, sementara si Letnan menolong dengan heroik. Sebagai drama perang, adegan perangnya malah lebih banyak footage dengan narasi.

152. The Promise
Cinta segitiga di Konstantinopel, Kekaisaran Ottoman, era PD 1. Film pertama yang menggambarkan dengan akurat Genosida Armenian di Turki 1915, dari penangkapan para pemimpin, penyerangan, deportasi massal, kerja paksa, pembantaian massal, hingga pengejaran dan perlawanan di Musa Dagh. Bagus dan menyedihkan. Dramatisasi romansanya tampak berlebihan tapi tidak menutupi tragedinya. Charlotte Le Bon tampil lovable.
Saya baru tahu ada persekongkolan sistematis para penyangkal genosida tuk downvote film ini di IMDB, makanya pertama kulihat ratingnya rendah. Jahat memang Turki..

Turki tidak mengakui kejahatan ini, tapi malah mau kembali ke era yang melahirkan pembantaian ini..

153. Asura The City of Madness
Di sebuah kota Korea ada para politisi korup jahat serta penegak hukum korup jahat. Cerita kebrutalan demi kebrutalan untuk mengamankan aliran uang dan mempertahankan nyawa. Menarik dan penuh darah.

154. Going in style
Komedi perampokan bank yang cukup menghibur. Mengingatkan akan hari tua dan sistem ekonomi kapitalis yang menghisap duit.

155. The Last Commando: Modern Day Green Beret
Dokumenter sederhana tahun 2014 yang didedikasikan untuk para anggota US Army 3rd Special Forces Group (Airborne) yang berjuang dan gugur di Afghanistan. Gratisan di YouTube.

156. Sully
Dramatisasi US Airways Flight 1549 dan investigasinya. Suka tensi tenang film ini dengan fokus karakter Tom Hanks yang bertahan dibawah tekanan. Pengingat bagus heroisme kapten C. Sullenberger.

157. The Circle
Techno thriller bertema privasi vs publikasi yang bikin tertekan karena terasa dekat sekali dengan pencapaian teknologi kita sekarang. Tapi ya plotnya ketebak, banyak elemen yang familiar, ketegangan gagal terbangun, bahkan klimaksnya seperti terputus. Setidaknya film ini penuh Emma Watson.

158. The Bodyguard
Apa yang dilakukan Andy Lau dan Sammo Hung disini? Susah dipahami…
Bagian terbaik film ini (setelah menanti sejam) digerakkan oleh adegan slonong girl yang gak masuk akal. :mrgreen:

159. Pawn Sacrifice
Dramatisasi kisah hidup dan puncak karir Grandmaster Bobby Fischer. Menarik juga melihat catur menjadi arena perang dingin, juga gangguan mental sang jagoan catur.

160. The Finest Hours
Dramatisasi kisah nyata penyelamatan kapal SS Pendleton. Bagus ceritanya, memperingati aksi heroik Coast Guard AS tahun 1952. Suka lihat Holliday Grainger yang cantiknya klasik era itu.

161. USS Indianapolis: Men of Courage
Dramatisasi kisah tragedi tenggelamnya kapal USS Indianapolis yang dieksekusi dengan mengecewakan. Plotnya buruk (cinta segitiga?), settingnya buruk (pake kapal yang berbeda), spesial efeknya buruk, parah lah. Sayang banget, mestinya film ini bisa jadi peringatan sejarah penting terutama buat sang kapten yang dikambinghitamkan AL. Macam sial ya Nicolas Cage dapet film gak keren mulu akhir-akhir ini.. 🙄

162. Storks
Animasi menyenangkan dan menghibur. Saya suka ide ceritanya, imajinasinya (mesin pembuat bayi), dan Wolfpack yang bikin ngakak. Terganggu lihat pesan pro LGBT tapi yawdalah.

163. Cahaya Dari Timur
Dramatisasi kisah nyata Sani Tawainella dan tim Maluku U-15. Suka dengar logat Ambon di sepanjang film, walau Chicco dan Jajang sesekali terdengar kaku. Settingnya menarik, Tulehu dan Paso pasca perang saudara Maluku.
Saya cuma dapat 120 menit dari 150 menit durasi film di versi TVrip. Sepertinya saya kehilangan adegan-adegan kerusuhan.
Drama olahraga yang bagus.

164. Why Him?
Sitkom pacar vs camer. Lucunya biasa saja, tapi tetap enak dinikmati. Saya suka isu matinya penerbitan, sangat riil, juga tentang WC dengan cebok air. Orang Amrik perlu ini. :mrgreen:
Zoey Deutch cantik banget. Momen saya ketawa di film ini justru lihat Gene Simmons dan Paul Stanley. 😆

165. Chloe
Erotic thriller yang kurang. Tegangnya kurang dikit, erotiknya kurang buanyak. Plotnya bagus sih, dan Amanda Seyfried seperti biasa sungguh memikat.

166. Ali and Nino
Drama romansa di Kaukasus seabad lalu. Romansanya dapet walo jumpstart dan kurang chemistry; sejarahnya juga dapet dikit2 untuk yang paham, dari PD I, revolusi Bolshevik, sampai Rep. Azerbaijan yang pendek umur; setting juga bagus. Diluar itu konfliknya hilang, kekayaan kultural etnik, konflik agama, konflik eropa-oriental, tidak tersampaikan dengan baik, menyisakan konflik politik dan heroisme saja. Sayang durasinya hanya 100 menit. Coba lebih banyak bajet…

167. Forbidden Empire
Adaptasi lepas dari sastra Rusia “Viy”. Cerita horornya dimodifikasi jadi plot detektif dengan karakter baru. Cukup seram tapi suram warnanya. Mengingatkan betapa berbahaya pemimpin yang menggunakan isu agama dan menjual ketakutan tuk menghasut massa.

168. The King
Crime thriller Korea tentang dunia kotor para jaksa. Mengasyikkan nontonnya. Suka plotnya dan penceritaannya. Karakter-karakter tidak terlihat menua padahal rentang waktu cerita lebih dari 20 tahun. Seperti di RI, pilpres adalah saat yang menegangkan.

169. Gods of Egypt
Walaupun reviewnya buruk ternyata filmnya asyik. Suka visualisasi Mesir kuno disini, dari bumi datar, arsitektur, para dewa dan kendaraannya, dunia bawah, etc. Plot dan pertarungan agak lemah tapi tak mengapa. Usaha Set mengumpulkan kekuatan mengingatkan pada cerita komik Tenjho Tenge, sayang selain bisa terbang gak jelas apa fungsi jantung Osiris atau otak Thoth misalnya.. 🙄
Courtney Eaton sexy.

170. Marshland
Thriller polisi yang bagus. Plot detektifnya seru, setting sospol Spanyol 80an yang menarik, dan banyak aerial shot daerah rawa yang sungguh menakjubkan.

171. I am Wrath
John Travolta jadi Punisher ala Frank Castle, minus senjata berat plus buddy yang kadang lucu interaksinya. Heran kenapa pembantaian di mansion kok malah gak ditunjukkan. Film ringan, pas buat pemulihan abis sakit kemarin.

172. Their Finest
Film tentang membuat film tentang evakuasi Dunkirk. Drama romansa jaman perang di London yang lucu, menyenangkan, getir, dan menarik. Plot twistnya mengejutkan. Suka suasananya, suka juga lagu2nya terutama “They Can’t Black Out the Moon”.

Sering bertemu maka jatuh cinta. Iya kan?

173. Part-Time Spy
Eksyen komedi Korsel yang cukup lucu walo banyak slapstick, dengan plot cepat padat. Kedua protagonisnya menarik. Young Shil memikat simpati dengan tampil “jelek”, tidak seperti posternya sama sekali, sementara Jung An menarik karena cantik tapi temperamental.

174. Gold
Dramatisasi kisah nyata skandal tambang emas palsu Bre-X di RI era Soeharto. Terlalu banyak yang diubah dari sejarahnya sih, bahkan lokasi syutingnya. Bagus juga ceritanya, tentang mimpi yang menguap, dan keluarga Soeharto yang korup.

175. Trolls
Lebih baik jual teman tapi selamat sendirian atau mati sendirian dan teman-teman selamat? Moral penting di animasi lucu penuh warna dan musik ini. Suka lagu-lagunya, terutama ‘Hair Up’.

176. Logan
Senang melihat “tiga” Wolverines dalam pertarungan jarak dekat brutal sepanjang film. Laura sungguh petarung kecil yang efektif. Sayang teman-teman mutan dia yang lain gak seberguna itu. Film “penutup” cerita X-Men yang sangat manusiawi dan rural.

177. Manchester by the Sea
Drama yang sungguh sangat bagus tentang hidup dengan rasa kehilangan. Ceritanya baru menarik setelah Lee bertemu Patrick dan membangun hubungan sepanjang sisa film. Beberapa kisah disini saya banget, misalnya ketika Patrick bertemu Elise.
Baru tahu, judul film ini ternyata nama kota pelabuhan di AS.

178. God of War
Kisah heroik Jenderal Qi Jiguang menumpas bajak laut Wakou. Kurang bagus. Plotnya melebar ke mana2 (misal ke Madam Qi) sementara cerita perangnya sendiri dikompres jadi hanya beberapa pertempuran yang kurang epik dengan strategi yang aneh.

179. Lego Ninjago The Movie 3D
Ngebioskop di Cinemaxx Plaza Semanggi, Jakarta. Serial mainan baru lagi dari Lego, film baru lagi tuk promosi. Banyak adegan lucu, tapi saya tidak merasa terinspirasi seperti saat menonton The Lego Movie dulu. Mungkin faktor ngantuk berat juga saat nonton. Sebagian besar adegan ditonton dengan separuh kesadaran saja.

Sekali-sekali skrinsyut diganti foto saya ya. Ini bersama media promosinya di XXI Kuncit.

180. Kingsman: The Golden Circle
Ngebioskop di XXI Kuningan City Mall, Jakarta. Untuk sebuah cerita Fast and Furious/Mission Impossible alternatif masih sangat seru, brutal dan menghibur. Lupakan saja banyak plot dan detil gak masuk akal di sini, nikmati saja aksi dan komedinya. BTW saya sepakat dengan pendirian presiden AS soal narkotika. :mrgreen:

181. The Foreigner
Ngebioskop di XXI Kuningan City Mall, Jakarta. Lihat Jeki Cen lagi setelah di Lego Ninjago. Kali ini jadi pemeran utama dalam film yang sedih dan suram. Cerita balas dendam yang bagus dan menegangkan dengan latar penumpasan terorisme yang politis.

Masih berusaha konsisten satu film timur sesudah dua film barat tapi kemudian karena stok film timur yang menipis selang-selingnya jadi satu timur sesudah empat barat. Haha.. :mrgreen:

Iklan

Film-film 2015 (Juli-Desember)

Dengan cepat 2015 berlalu yaa, berlalu juga kenangan kita akan puluhan atau ratusan film yang kita tonton tahun itu. Melanjutkan daftar setengah tahun lalu, ini film-film yang saya tonton semester kedua 2015.

Seperti biasa, ini hanya kesan-kesan singkat saja ya, bukan sinopsis apalagi ulasan. Saya juga tidak taruh tautan untuk tiap film. Mudah kok digugling sendiri. 😉

103. The Gunman (Rabu 1 Juli)
Saya inget nolak diajak nonton ini di XXI karena rating-nya biasa saja. Setelah nonton donlotan, ternyata cuma setting Barcelona yang menarik. Semacam mau jadi film Jason Bourne tapi Sean Penn dah ketuaan. Plus subplot cinta segitiga yang bodoh pula.

104. The Bling Ring (Kamis 2 Juli)
Nonton dramatisasi kisah nyata ini karena si cantik Emma Watson. Menarik melihat bagaimana kejahatan terjadi begitu mudahnya, berulang-ulang dan tanpa penyesalan dari remaja-remaja pelakunya.

105. Dragon Blade (Senin 6 Juli)
Salah satu film “east meet west” paling epik dalam tema “clash of empires”. Saya suka penggambaran keberagaman suku bangsa di jalur sutra. Roman anthem-nya bikin merinding. ❤

106. Run All Night (Jumat 10 Juli)
Film olahraga seperti judulnya. 😀 Liam Neeson lagi-lagi dengan keluarga rusak, lagi-lagi peminum, dan lagi-lagi jago tembak. Mantap.

107. The Target (Pyojeok) (Senin 13 Juli)
Remake bagus dari film Prancis Point Blank tentang memburu kebenaran dan balas dendam. Ketemu si cantik Jo Yeojeong lagi sesudah The Concubine. ❤

108. If I Stay (Selasa 16 Juli)
Ada begitu banyak romansa, sex, adegan keluarga dan tragedi tapi tidak cukup banyak Chloe G. Moretz. Ketemu Liana Liberato lagi sesudah Stuck in Love. Sekarang sudah remaja tanggung dan jauh lebih cantik.

109. The Drop (Jumat 17 Juli)
Buat saya ini film tentang menyelamatkan anjing, kemudian ada dunia hitam di sekitar si penyelamat dan para orang jahat. Drama kriminal menarik.

110. Last Knights (Sabtu 18 Juli)
Satu lagi parodi gak mutu dari 47 Ronin. Pertarungan-pertarungan berpedangnya sangat membosankan. Si jelita Park Siyeon cuma jadi dekorasi disini.

111. Tracers (Selasa 21 Juli)
Musuh dari musuh saya adalah… penolong saya. Film bagus tuk penyuka aksi-aksi parkour tapi plotnya sendiri standar eksyen biasa.

112. The Longest Week (Kamis 23 Juli)
Drama bertemu gadis menarik, sangat cantik cerdas mandiri menawan hati, disaat kamu sedang bangkrut, gak punya kerjaan dan gak punya tempat tinggal. She is hopelessly romantic and he is romantically hopeless. Akankah hubungan mereka berjalan?
Film ini mengingatkan banyak hal tentang diri sendiri. ❤

113. Børning (Jumat 24 Juli)
Drama Norwegia tentang hubungan ayah-anak gadis… Wait! Ini film kebut-kebutan lintas negara yang seru banget dengan bumbu komedi keren. Semacam Need for Speed tapi tanpa mobil-mobil eksotis supermahal. ❤

image

The Fast and The Fønniest

114. Exodus: Gods and Kings (Minggu 26 Juli)
Interpretasi dramatis kisah Keluaran (bangsa Israel dari Mesir) dari Alkitab dan Tanakh, menghasilkan cerita baru yang sungguh garing dan hampa dengan karakter-karakter bernama sama. Sebagai film modern, yang bagus disini tentu saja hanya setting dan kostum.

115. Left Behind (Senin 27 Juli)
Bagian pertama dari trilogi akhir jaman menurut kitab Wahyu yang dimulai dari pengangkatan orang-orang Kristen yang beriman. Mengejutkan melihat kacaunya dunia pada saat banyak orang menghilang mendadak tapi secara keseluruhan ini hanya jadi film bencana (penerbangan) klise.

116. Cinderella (Selasa 28 Juli)
Visualisasi yang sangat indah dan memanjakan mata dari dongeng klasik yang diceritakan dengan setia pada plot aslinya. Saya suka adegan ketika Ella memasuki istana hingga dansa pertama. Epik banget. ❤

117. Always (Ohjik Geudaman) (Jumat 31 Juli)
Drama tentang cinta, penebusan dan penantian. Mellow banget meskipun jarak waktu antara perpisahan dan pertemuan kembali tidak terlalu lama. Karakter ceweknya manis..

118. The Last: Naruto the Movie (Rabu 5 Agustus)
Saya suka ide dunia di bulan berlatar dongeng Putri Kaguya disini, dan sejarah adik Rikudou Sennin yang menjadi asal-usul Byakugan. Plotnya sendiri agak lemah khas film-film Naruto. Hinata cantik banget dan pandai menyulam pula, sementara Naruto parah banget abainya, sibuk dengan fans.
Saya berharap ada film sendiri tentang Sasuke. Kapan dia nikah dengan Sakura, lahirnya Sarada dsb. ❤

119. The Divergent Series: Insurgent (Kamis 6 Agustus)
Plotnya mulai klise dengan film-film bergenre sejenis tapi ceritanya tetap menarik dan pahlawan wanita kita tetap punya penampilan kuat. Sekali lagi saya suka tiap adegan simulasi. ❤

120. The Eichmann Show (Sabtu 8 Agustus)
Drama menarik tentang pembuatan dokumenter pengadilan Adolf Eichmann yang bersejarah. Menyentuh. Emosi para karakter atau dari suasana pengadilannya sendiri tersampaikan dengan kuat. ❤

121. R100 (Sabtu 8 Agustus)
Dramedi BDSM aneh Jepang. Lebih ngaco dari yang kubayangkan. Sungguh bukan film tuk penonton kebanyakan. Sang sutradara bahkan memasukkan keraguan dia sendiri tentang karyanya di dalam film.

122. Furious 7 (Senin 10 Agustus)
Lagi-lagi plot mustahil dengan eksyen luar biasa. Arahnya sudah menuju The Expendables bermobil. Terasa agak hampa tanpa Gisele dan Han tetapi penuh kenangan menyentuh dengan Paul Walker. Bagaimanapun juga saya menghargai film ini demi almarhum saja. ❤

123. Wolf Warrior (Kamis 13 Agustus)
Seperti video promosi/iklan angkatan bersenjata RR China. Keren. Plotnya sangat realistis untuk kisah yang melibatkan militer. AB China pamer bermacam-macam persenjataan canggih mereka termasuk helikopter Z-8, Z-9W dan Z-10 disini. Mengagumkan.

image

Bukan cuma heli, pamer tank juga

124. Maggie (Sabtu 15 Agustus)
Bagaimana jika zombiefikasi orang tersayangmu (anak gadis) berjalan perlahan? Bagaimana dirimu dan dia akan menjalani proses yang menyakitkan hati dan emosi itu? Saya depresi sekali nonton film ini berjalan lambat dan terasa berat. Aneh liat Arnold Suasanaseger gak nembak satu orangpun di film.

125. The Best Offer (La Migliore Offerta) (Selasa 18 Agustus)
Drama misteri romansa yang hebat banget. Mengejutkan dengan cara yang indah dan bikin patah hati. Penuh lukisan dan musik indah, dan automaton yang menarik. Rasa kesepiannya mengingatkan pada diri sendiri. Moviequote: everything can be a forgery, including love. ❤

126. Michiel de Ruyter (Admiral) (Selasa 18 Agustus)
Sungguh-sungguh cerita epik dari laksamana Belanda paling legendaris dalam sejarah. Pertempuran lautnya seru banget. Saya suka cara pembuat cerita mengompres sejarah antara Perang Inggris-Belanda Kedua dan Ketiga, dan situasi politik di Belanda antra kelompok Republican dan Orangist. akhirnya baca-baca banyak artikel terkait termasuk tentang Johann dan Cornelis de Witt, Willem H van Gent dsb. ❤

127. Big Game (Rabu 19 Agustus)
Plotnya sederhana tapi saya suka eksyen dan petualangannya. Mengabaikan logis militer di film ini pun kaget juga lihat Air Force One pake pintu landai belakang dan kursi lontar berpasangan. Film Finlandia yang bagus. ❤

128. The Longest Ride (Kamis 20 Agustus)
Cuma drama romantis biasa tapi menghangatkan hati. Saya suka aksi-aksi mengendarai banteng, plot seputar lukisan, kilas balik bernuansa Yahudi dan Ford F-350 Super Duty Crew Cab. Truk yang keren banget.  ❤

129. Mad Max: Fury Road (Kamis 20 Agustus)
Cepat, ramai, gila-gilaan, berisik, brutal dan penuh cewek cantik. Apa lagi yang saya harapkan? Terserahlah plotnya dari mana mo ke mana. :mrgreen:

130. The Message (Feng Sheng) (Sabtu 22 Agustus)
Thriller spionase yang heroik tapi tragis. Cerita tentang perjuangan dan pengorbanan ketika China dibawah pendudukan Jepang. Kematian yang berarti. Patriot. ❤

image

Siapa di antara kita yang mengkhianati Jepang?

131. Black Coal, Thin Ice (Minggu 23 Agustus)
Semacam cerita gelap tentang masyarakat China yang mudah tergantikan. Detektif cerdas (walo gak bersih) yang setia dengan kasus pembunuhan, walo keterlibatan dia dengan janda korban yang misterius membuat kisah ini berasa Basic Instinct. Ada adegan baku tembak yang epik.

132. Good Kill (Senin 24 Agustus)
Drama lumayang bagus tentang moralitas dalam perang, tapi plot konflik keluarga disini terlalu sinetron. Menarik melihat sistem pengoperasian pesawat tempur tanpa awak oleh AU AS. Walopun temanya bagus tapi biasa saja buat saya karena terbiasa mengikuti tema serupa yang nyata dalam Perang Israel melawan Hamas di Gaza.

133. Unbeatable (HK Ver.) (Rabu 26 Agustus)
Saya suka plotnya, adegan-adegan baku pukulnya yang keren dan kisah dramanya tanpa cinta-cintaan. Gadis kecil yang diperankan Crystal Lee itu sangat menggemaskan banget. Ini versi 116 menit. Kurasa film ini kehilangan beberapa menit adegan perkelahian dari versi China yang 122 menit. Ntahlah. ❤

134. Kumiko, the Treasure Hunter (Kamis 27 Agustus)
Legenda urban yang menarik dari sebuah peristiwa nyata. Karakter Kumiko ini menyedihkan, tapi setidaknya dia berjuang dengan nekad.

135. The Water Diviner (Sabtu 29 Agustus)
Drama keayahan yang sungguh bagus meskipun penglihatan-penglihatan si tokoh utama berasa supranatural. Yang kusukai terutama adalah settingnya usai PD I dan awal mula perang Yunani-Turki. Film bagus untuk mengenang jutaan prajurit hilang di PD I. Kisah cintanya manis tapi agak lebay kecuali mungkin si janda Turki dikristenkan dahulu. Suka filosofi kopi disini. Manis artinya: saya menyukaimu. ❤

136. Gangnam 1970 (Minggu 30 Agustus)
Satu lagi film Korea bagus soal gangster dan persaudaraan. Belajar sejarah daerah Gangnam yang terkenal itu. Seolhyun cantik memikat banget disini. ❤

137. The Age of Adaline (Rabu 2 September)
Cuma tema keabadian dan cinta terlarang tapi saya suka sekali plot romantisnya, dan narator yang menyampaikan cerita. Blake Lively cantik klasik menyengat mata dan sangat fashionable melintasi jaman. ❤

138. Silmido (Jumat 4 September)
Dramatisasi dari kisah nyata misterius dan mengerikan tentang Unit 648 militer korsel. Peringatan pahit dari perang dingin, perang Korea dan operasi intelijen. Pengungkapan sejarah yang mencerahkan. ❤

139. I Fine..Thank You..Love You (Minggu 6 September)
FIlm Thailand yang keren banget. Lucu, romantis manis, ada lagu “Walk Me Home” yang bagus, dan selebihnya adalah Ice Preechaya yang sangat cantik. Ada cameo dari Sora Aoi juga. ❤

140. Tinker Tailor Soldier Spy (Rabu 9 September)
Plotnya njelimet karena melibatkan banyak karakter dan penuh jargon intelijen, tapi saya suka tema spionase klasik perang dingin kek gini ketika komunisme masih jadi ancaman global.

141. The Tales of the Princess Kaguya (Kamis 10 September)
Saya sampai gak sadar kalo ini adalah adaptasi dari dongeng klasik yang sangat terkenal dan menginspirasi banyak kisah termasuk Naruto itu. Terasa berat karena misterius, dipengaruhi visual dan musiknya. Penceritaan kembali yang indah. ❤

142. Assembly (Jumat 11 September)
Drama perang China yang bagus dan menyentuh tentang kompi yang hilang. Adegan perang seru dan narasi sejarah bagus membuat saya sempat sungguh-sungguh mengira ini kisah nyata. ❤

143. Selma (Senin 14 September)
Dramatisasi bagus dari sepotong sejarah AS. Saya suka pidato-pidato Dr. M.L. King. Sungguh menggerakkan semangat. sontreknya bagus, dan tentu saja plot hak-hak sipil kulit hitam itu sendiri. ❤

144. Ode to My Father (Rabu 16 September)
Drama menyentuh tentang sejarah Korea Selatan diceritakan dari sudut pandang kehidupan protagonis ala Forrest Gump. Luar biasa bagus dan bikin terharu. Air mataku netes nonton ini. ❤

145. Warsaw 44 (Senin 21 September) Drama perang Polandia yang menggigit. Banyak adegan pertempuran seru penuh korban bergelimpangan. Penceritaannya nyeni dengan plot cinta segitiga. ❤

image

Berjuang, mengusir Nazi keparat

146. District 9 (Minggu 27 September)
Plotnya keren dan sederhana, sinematografinya bagus. Cerita alien yang sangat manusiawi merujuk pada era apartheid. ❤

147. Avengers: Age of Ultron (Senin 28 September)
Plotnya masih agak mengecewakan. Sokovia? Mbok settingnya pake lokasi beneran gitu. Meskipun begitu film ini penuh adegan perkelahian bagus dan bumbu drama tuk tiap karakter. Saya harus mengingatkan diri sendiri kalo Quicksilver disini berada di semesta yang berbeda dengan karakter yang bernama dan berkemampuan super sama di dunia X-Men. ❤

148. Maze Runner: The Scorch Trial (Selasa 29 September)
Kali ini ngebioskop XXI bareng Athoe dan Ipas. Sekuel tengah trilogi, jadi gak ada lagi misterinya maupun klimaks, tapi tetap mencekam dengan banyak adegan lari dari teror zombie. Makin banyak hal terjelaskan tentang dunia saat itu, kurasa akhir cerita bakal keren. ❤

149. Spy (Selasa 6 Oktober)
Komedi spionase dengan plot yang terlalu generik (teroris eropa timur, bom nuklir yang dicuri, baku tembak saat transaksi) tapi lucu dan menyegarkan. Enak ditonton.

150. Source Code (Sabtu 10 Oktober)
Kombo perjalanan kesadaran, perjalanan waktu dan realitas berlapis ala Matrix. Saya suka plot hidup-mati-ulangi macam gini. Vera Farmiga itu matanya bagus yaa. Biru teduh. ❤

151. San Andreas (Sabtu 10 Oktober)
Sangat mengingatkan pada film Pompeii. Visualisasi menakjubkan dari bencana alam plus eksyen keren tapi plot dan karakter-karakternya omong kosong. Ngapain juga copot jaket dan pake kutang pas bencana? Gak mungkin juga bisa melewatkan perahu di gelombang tsunami. Duh.

152. The Boy in the Stripped Pajamas (Minggu 11 Oktober)
Cerita tragis dari keluarga penjahat perang (Letkol kesatuan SS-TV Nazi Jerman) dengan latar belakang tragedi Shoah. Plotnya serasa cermin masa depan hubungan Jerman-Israel. ❤

153. Woman in Gold (Selasa 13 Oktober)
Dramatisasi keren dari kisah nyata usaha mengambil kembali harta yang dicuri. Satu lagi film dengan tema ini. Masalah nyata yang masih dihadapi banyak orang. Yang mengganggu di film ini cuma penggunaan pesawat Skytrain (Dakota) dalam adegan kabur dari Austria. ❤

154. The Martian (Rabu 14 Oktober)
Ngebioskop XXI lagi bareng Athoe dan Ipas. Mark Wahlberg jadi penyintas lagi. Mukanya cocok? Ceritanya bagus, gak perlu ada adegan gugur jadi pahlawan. Saya suka adegan kerjasama antara badan antariksa AS dan China, juga plot melibatkan Pathfinder, wahana beneran ke Mark. Taglinenya keren: Shit happens, but shit provides. ❤

155. While We’re Young (Minggu 18 Oktober)
Ketika seluruh tujuan hidupmu terasa jauh, tapi ada anak muda yang mencapainya dengan cepat, rasanya menyakitkan. Sungguh menyakitkan. Perlahan kamu menyadari kalo dirimu tidak muda lagi dan ada banyak kesempatan yang tidak akan kembali lagi.

156. Wild Tales (Relatos Salvajes) (Selasa 20 Oktober)
Antologi keren tentang marah, dendam dan balas dendam. Ketika seseorang didesak hingga ke batasnya dan dia meledak. Bum! Cerita favorit saya: Pasternak dan Bambita. ❤

157. Draft Day (Selasa 20 Oktober)
Selayang pandang ke sistem bursa pemain NFL. Saya tidak suka sepakbola-amerika tapi ini film bagus tuk memahami bursa transfer model draft. Suka senyum menyejukkan Jennifer Gardner.

158. Tale of Tales (Selasa 27 Oktober)
Pesan moral dongeng ini sangat kuat tentang ambisi pribadi yang egois dan efek buruknya, tetapi karena plotnya model horor fantasi saya nontonnya jadi kurang nyaman. Butuh beberapa hari tuk kelarin.

159. G-Force (Rabu 28 Oktober)
Cukup lucu dan gak jelek tapi karena dah sering lihat film kek gini (meskipun film ini terhitung lawas) jadi rasanya datar saja.

160. Little Big Master (Rabu 28 Oktober)
Dari kisah nyata tentang pendidikan di Hongkong. Menyentuh. Melihat banyak masalah orang dewasa dari mata anak-anak TK. Menjadi guru sungguh merupakan pengabdian mulia. ❤

161. Kajaki (Kilo Two Tango) (Jumat 30 Oktober)
Kisah nyata dari Operation Enduring Freedom di Afghanistan. Sesak napas nonton ini padahal dah dikompres dari durasi peristiwa sesungguhnya. Sangat dramatis dan berdarah-darah. Temanya sederhana saja: sekelompok anak muda yang jauh dari rumah, menjalani perang ntah buat siapa kemudian terjebak pada sisa perang orang lain. ❤

162. Mission: Impossibe – Rogue Nation (Kamis 5 November)
Keren abis. Persis seperti apa yang saya harapkan dari kisah Ethan Hunt dengan segala eksyen dan teknologinya. Renner dan Ferguson menambah rame kelompok jagoan, plus sekilas si jelita Hermione Corfield. Plotnya generik sebenarnya. Agak mengawang-awang juga. Organisasi teror global yang tidak mencerminkan realitas dunia teroris dibawah bendera islamisme. Suka lihat Airbus A400M disini, merasa heran gimana cara meretas pesawat itu pakai satelit Rusia. Ha! ❤

163. The Man from U.N.C.L.E. (film) (Jumat 6 November)
Bagus, seru dan lucu. Setting perang dingin 60an, ada agen KGB, CIA, MI6, simpatisan Nazi, Royal Marines, kapal induk kelas-Centaur dan Alicia Vikander. Lengkap dah. ❤

164. End of Watch (Sabtu 14 November)
Drama bagus persodaraan polisi-polisi baik, cinta keluarga, berani, bersih dan berdedikasi. Jadi belajar soal ICE, badan investigasi kriminal terbesar kedua di AS setelah FBI.

165. Into the Woods (Kamis 19 November)
Adaptasi musikal Broadway yang bagus, diisi karakter-karakter dan sub-sub plot yang familiar dari dongeng-dongeng klasik. Saya suka nuansa sadis film ini, terutama saat ibu tiri mengusahakan kedua putrinya pake sepatu kaca Cinderella. Bahagia selamanya itu hanya sementara. Beruntun nonton film Anna Kendrick dan ada Emily Blunt juga, tapi yang paling saya suka lihat rambut jagung Mackenzie Mauzy. ❤

166. Minions (Sabtu 21 November)
Selucu yang saya harapkan. Pas untuk sabtu malam yang sepi. Suka setting dan plotnya yang berlatar kerajaan Inggris Raya. Momen terngakak: Stuart maenin Eruption-nya Van Halen. ❤

167. Perfume: The Story of a Murderer (Selasa 24 November)
Plot kekuatan super abad 18 di Paris, sekaligus lihat ilmu pembuatan parfum saat itu. Bagaimana bau bisa mempengaruhi tujuan hidup dan emosi manusia. Tragis, tapi keren banget. Bagaimanapun juga aroma wanita muda cantik memang memikat. ❤

168. Pixels (Jumat 27 November)
Semacam penghormatan untuk gim-gim arcade. Lucu juga pada jadi pixel-pixel 3D gitu. Keren banget pasti kalo hidupmu biasa saja tapi sahabatmu sejak kecil jadi presiden ya?

169. Southpaw (Rabu 2 Desember)
Plot klise drama olahraga tapi asyik diikuti. Sayang si cantik Rachel McAdams cuma sekilas ada di awal film. Saya suka semangat kebangkitan dari kejatuhan disini, memotivasi diri. Eminem menyumbang lagu-lagu bagus, terutama penutup bareng Gwen Stefani.

170. The Hundred-Years-Old Man Who Climbed Out the Window and Disappeared (Jumat 4 Desember)
Film Swedia dengan plot ala Forrest Gump juga tapi level global. Keren, lucu abis dan sangat direkomendasikan. Mungkin akan baca novelnya kapan-kapan. ❤

image

Bertemu Iosef Stalin

171. Ant-Man (Selasa 8 Desember)
Rada melodrama dengan dua isu hubungan ayah-anak perempuan, tapi hawanya lucu. Bagus tuk film perkenalan menuju keterlibatan berikut dengan Avengers. ❤

172. Paradise in Service (Minggu 13 Desember)
Drama berlatar sejarah gelap unit prostitusi di militer Taiwan. Dramatis, romantis, sentimentil juga tragis pada berbagai karakternya. Ada Ivy Chen yang cantik inosen dan Wan Qian yang menyanyi River of No Return dengan merdu. ❤

image

Prajurit, kami siap melayani nafsu anda

173. Watchmen: Ultimate Cut (Rabu 16 Desember)
Kisah grup pahlawan super DC Comics yang gelap, brutal, komplex, 80an dan vulgar. Film berat tapi bagus, dan 215 menit. ❤

174. The Little Prince (Rabu 23 Desember)
Plotnya berasa nonton versi uncut atau extended version plus happy ending dari dongeng klasik ini. Visualnya bagus, terutama saat stop-motion animasi; musiknya imajinatif dan Camille menyanyi dengan merdu. Filosofi kisahnya sendiri tetap dalam. ❤

175. The Transporter Refueled (Sabtu 26 Desember)
Tanpa Statham film ini cuma jadi eksyen kelas B biasa saja, bahkan menurut Ando eksyennya sudah lebay macam film India. Yang cukup menghibur cuma bumbu interaksi antara Frank Sr. dan Frank Jr. Gadis-gadis disini terlalu tampak seperti supermodel ketimbang lonte jalanan. Ed Skrein potensial melanjutkan franchise ini, semoga dengan naskah yang lebih baik.

176. Paddington (Minggu 27 Desember)
Film Natalku tahun ini. Plotnya generik saja tapi khas film keluarga. Inspiratif melihat ekspedisi dari Inggris ke Peru dan petualangan arah sebaliknya.

177. Lost and Love (Rabu 30 Desember)
Kisah menyentuh tentang penculikan kanak-kanak di China, diceritakan dari sisi orangtua yang ditinggalkan maupun si korban. Sedih nontonnya. Suka pemandangan pedalaman China, juga road trip seadanya itu. Makan trus cuci piring di warung. ❤

Okay, gak sampai 180 film, lebih sedikit dari 2014 yang lebih dari 200. Kecuali Lambrtz saya gak nemu blogpost teman-teman lain yang biasanya posting daftar serupa nih. 🙂

Makasih tuk semua teman yang sudah ngajak saya nonton atau nyediakan donlotan untuk saya. Tuhan memberkati kalian semua.


JenSen99 is

I got a heart full of pain, head full of stress, handfull of anger, held in my chest. And everything left’s a waste of time~
Oktober 2017
M S S R K J S
« Jul    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Arsip

Lapak Berkicau

Follow me on Twitter